Maret ini, Indonesia Hadirkan 17.000 Pulau Imajinasi di London Book Fair 2019

Penampilan Indonesia sebagai Market Focus Country di London Book Fair 2019 semakin mendekat. Total sekitar 100 anggota delegasi dari Indonesia akan berangkat ke London Book Fair 2019 yang berlangsung di Olympia, Kensington, London pada 12-14 Maret 2019. Bersama dengan para delegasi ini, panitia yang dibentuk oleh Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) sebagai perwakilan pemerintah yang memimpin ajang prestisius ini, menampilkan 450 judul buku yang akan mengisi gerai Indonesia yang menempati ruang seluas total 600 meter persegi.

 

Di Olympia, sejumlah konten Indonesia akan tampil di gerai nomor 5D125 di Ground Floor seluas 400 meter persegi dan Stand 4B20 berupa Spice Café seluas 200 meter persegi di First Floor. Di stand utama yang terletak di Ground Floor akan tampil 22 co-exhibitor dari para penerbit Indonesia. Sementara di First Floor, akan tampil 13 co-exhibitor dari ranah non-buku seperti dari games, film, hingga software. Kemudian di ruangan yang khusus untuk transaksi perdagangan hak cipta, yaitu International Rights Centre, akan tampil Borobudur Agency yang menempati Table 30.

Di ajang London Book Fair, Bekraf tak hanya menampilkan subsektor penerbitan, tetapi juga subsektor lainnya yaitu Kuliner, Fashion, Film, Seni Pertunjukan, Komik, Eksibisi Arsitektur dan Desain Grafis, Ilustrasi, Boardgames, dan Digital Animasi. Dengan seluruh subsektor tersebut, panitia telah merancang total 120 acara yang berlangsung tidak hanya di Olympia, tetapi jugadi berbagai venue di seluruh kota London.

 

Untuk itulah pada konferensi pers 5 Maret 2019 ini, Bekraf menampilkan sedikit cuplikan kegiatan subsektor industri kreatif yang akan dibawa ke Inggris kepada para media di Indonesia. Di antaranya penampilan musik Nyak Ina Raseuki (Ubiet) dan dua musisi yang akan tampil bersamanya, Dimawan dan Tesla Manaf. Juga ditampulkan workshop jamu oleh pakar kuliner Santhi Serad dan pameran ilustrasi buku anak yang akan tampil di London dengan judul “Indonesia Islands on the Rise”.

 

Kesempatan untuk menampilkan industri kreatif Indonesia di London ini sekaligus menandai 70 tahun hubungan diplomatik antara Inggris dan Indonesia. Melalui peran Indonesia sebagai market focus country di London Book Fair, subsektor penerbitan Indonesia bisa memanfaatkan keberadaan Inggris sebagai sentra penerbit dunia selama lebih dari 300 tahun. Inggris telah meraih lebih dari £7.8 miliar dari £92 miliar di pendapatan sektor industri kreatif. Fokus Pasar LBF yang menyoroti prestasi penulis Indonesia, dengan sejumlah judul, telah menarik perhatian dari penerbit Inggris. Beberapa buku kita telah diterbitkan dan lebih banyak lagi dijadwalkan untuk dirilis di Inggris di antaranya oleh Harvill Secker, Emma Press, Monsoon Press, AmazonCrossing dan Tilted Axis Press.

 

Untuk mendukung target 50 penjualan hak cipta konten penerbitan di London Book Fair 2019 ini, salah satu program yang disusun oleh panitia dan British Council sebagai mitra London Book Fair bagi negara-negara market focus adalah memilih 12 penulis Indonesia untuk tampil di sejumlah acara di London yang bertujuan untuk memperkenalkan kekayaan literasi Indonesia.

 

Kedua belas penulis yang mewakili beragam kategori buku itu (fiksi, nonfiksi, buku anak,  dan komik) adalah Agustinus Wibowo, Clara Ng, Dewi Lestari, Faisal Oddang, Intan Paramaditha, Laksmi Pamuntjak, Leila S. Chudori, Nirwan Dewanto, Norman Erikson Pasaribu, Reda Gaudiamo, Seno Gumira Ajidarma, dan Sheila Rooswitha Putri. Adapun Seno Gumira Ajidarma telah dinobatkan sebagai Author of the Day untuk London Book Fair 2019.

 

Selain 12 penulis ini, tampil juga sejumlah penulis dan seniman Indonesia di London Book Fair. Di antaranya Goenawan Mohamad, Haidar Bagir, Avianti Armand, Mikael Johani, Marchella FP, Yusi Avianto Pareanom, Hanafi, Bara Pattiradjawane, Ziggy Zezsyazeoviennazabrizkie, Djenar Maesa Ayu, Debby Loekito, Faza Meonk, Herdiana Hakim, Andik Prayogo, dan Eva Y. Nukman.

 

Dengan mengusung tema “17,000 Islands of Imagination” dan hashtag #ImagineNation, konsep pusaran air yang ditampilkan lewat logo dan desain stan juga diekspresikan oleh seniman Muhammad Taufik (Emte) yang akan melakukan demonstrasi mural di stan selama tiga hari berturut-turut. Pusaran konten Indonesia juga mengalir hingga ke toko buku Foyles di Charing Cross Road London yang selama sebulan akan menjual dan memamerkan secara khusus buku-buku Indonesia serta mengadakan acara-acara seni budaya di arena kafe toko tersebut.

 

Seluruh program acara, informasi penulis dan narasumber, dan direktori penerbit akan dibagikan kepada seluruh rekan media dan bisa diunduh di situs islandsofimagination.id.

 

Pernyataan:

 

Laura Bangun Prinsloo, Ketua Harian Panitia Pelaksana

Kegiatan Indonesia Market Focus untuk London Book Fair 2019:

 

“Lima tahun terakhir kita berhasil menjual copyright buku para penulis Indonesia hingga lebih dari 1.200 judul di berbagai pameran buku internasional. Kami berharap kehadiran Indonesia di LBF tahun ini akan memperkuat ikatan intelektual Indonesia dan dunia serta bisa memasarkan lebih banyak lagi produk kreatif kita. Sebagai negara terbesar keempat di dunia, dengan sejumlah besar orang muda dan kreatif, kami ingin Indonesia mengambil tempat yang layak di antara penyedia konten utama dunia. Indonesia adalah negara kepulauan dengan kekayaan budaya dan intelektual yang luar biasa. Kami mengajak semua orang untuk menemukan 17.000 Pulau Imajinasi di Indonesia.”

 

Triawan Munaf, Kepala Badan Ekonomi Kreatif

“Usaha penerbitan patut didukung melihat kontribusi sektor penerbitan untuk GDP, di mana penerbitan menempati urutan kelima setelah kuliner (41,69%), fashion (18,15%), Craft/Kerajinan tangan (15,70%), dan Televisi & Radio Broadcasting (778%). Penerbitan sendiri menyumbang 6,29 persen. Sebagai salah satu subsektor industri kreatif yang masuk dalam pendukungan Bekraf, dukungan pada industri penerbitan diwujudkan melalui fasilitasi keikutsertaan Indonesia di ajang pameran buku tingkat internasional. Dengan memimpin acara Indonesia Market Focus Country di London Book Fair 2019 ini, Bekraf memperkenalkan tidak hanya kekayaan konten yang ditampilkan buku-buku Indonesia namun juga subsektor terkait lainnya. “

 

 

Direktur Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Hilmar Farid mengatakan bahwa ajang LBF merupakan ajang penting dalam perspektif diplomasi budaya.

“Kegiatan ini tidak berdiri sendiri. Ada 99 event terkait Indonesia. Saya berharap dengan event ini Indonesia bisa lebih dikenal dan juga menjawab pertanyaan global saat ini,” katanya.

Kesempatan untuk menampilkan industri kreatif Indonesia di London ini sekaligus menandai 70 tahun kerjasama diplomasi antara Inggris dan Indonesia. Lewat kehadiran Indonesia sebagai market focus country di London Book Fair, subsektor penerbitan Indonesia bisa memanfaatkan keberadaan Inggris sebagai “the world’s publisher’ lebih dari 300 tahun, di mana buku dan penerbitan meraih lebih dari £7.8 miliar dari £92 miliar pendapatan sektor industri kreatif di di Inggris.

Fokus Pasar LBF telah menyoroti penulis Indonesia, dengan sejumlah judul telah menarik perhatian dari penerbit Inggris. Beberapa buku telah diterbitkan dan lebih banyak lagi dijadwalkan untuk rilis di Inggris di antaranya oleh Harvill Secker, Emma Press, Monsoon Press, AmazonCrossing dan Tilted Axis Press.

 

Moazzam Malik, Duta Besar Negara Inggris untuk Indonesia, Asean, dan Timor Leste:

“London Book Fair 2019 adalah kesempatan besar bagi Indonesia untuk memperkenalkan kekayaan budaya, seni dan sastranya kepada dunia. Saya sangat senang bahwa LBF kali ini diadakan bertepatan dengan perayaan 70 tahun hubungan diplomatik Inggris dan Indonesia. LBF adalah contoh nyata Inggris sebagai negara yang berpikir secara global dan berwawasan internasional karena Inggris juga merupakan pusat industri buku dan penerbitan dunia. Saya berharap hubungan Inggris-Indonesia dapat terus ditingkatkan melalui kerjasama yang saling menguntungkan dan memajukan. Saya juga berharap para penulis Indonesia dapat terus meningkatkan kreativitasnya di kancah dunia.”

 

Paul Smith, Country Director of the British Council Indonesia:

“London Book Fair merupakan puncak dari hubungan kegiatan kreatif yang telah dibangun antara negara Inggris dan Indonesia selama tiga tahun semenjak tahun 2016 oleh British Council sebagai organisasi hubungan budaya dan pendidikan, di bawah program UK/ID yang telah menghasilkan lebih dari 250 hubungan bilateral organisasi serta seniman di Inggris dan Indonesia. Kami sangat semangat untuk menyebarkan kesusastraan dan cerita dari Indonesia dengan publik di Inggris melalui program ini. Dengan berkoneksi dengan para penerbit, festival kesusastraan, penulis dan ‘influencers’ di Inggris lainnya, kami akan membuat hubungan jangka panjang yang akan membantu para pembaca di Inggris dan pendatang untuk belajar tentang Indonesia dan kekayaan budayanya.”